.10 months

Josh udah 10 bulan loh! That little prick hihi.

Flashback sedikit: Akhirnya dia gue bawa terapi juga hiks. Abisnya 2 minggu masih belum bisa duduk sih padahal dokternya bilang kalau bisa 10 bulan udah bisa. Jadi daripada hanya menunggu secara alami *mengutip mertua gue*, lebih baik gue bawa terapi aja supaya tau salahnya dimana. Mungkin kata ‘terapi’ itu yang bikin orang mikir yang aneh-aneh ya. Jadi kalau ada yang tanya, gue prefer jawab olahraga biar ga mengundang banyak pertanyaan lagi 🙂

Hari pertama terapi: heboh. Josh nangis dan jerit sana sini hihi. Kasian sih ngeliatnya tapi kan ini buat dia juga ya. Latihannya lumayan seru sih *at least menurut gue, dan bukan menurut Josh hehe*. Jadi kalau dia majunya merayap, sama terapisnya kakinya diangkat dan dibentuk seperti merangkak. Satu dua kali langsung jatuh sih, tapi dicoba gitu terus.

Selain itu ada juga latihan bangun dari posisi telentang. Awalnya dibantu dengan ditarik pakai tangan, tapi lama-lama dia bisa bangun sendiri dengan pinggang ditahan sama tangan kita. Bahkan setelah beberapa kali latihan, tiba-tiba dia bisa bangun dari posisi telentang ke duduk tanpa dibantu.

Josh paling benci olahraga sama bola besar. Jadi Josh ditelentangin di atas bola trus disuruh bangun dengan cara yang sama seperti di atas, tapi mungkin karena di atas bola jadi agak nakutin ya, maka menjerit-jerit lah dia dengan hebohnya 😀

Lalu… hanya dengan 3 kali latihan, tepat 1 hari sebelum dia 10 bulan, Josh bisa merangkak dan duduk! Wah, happy banget gue hehe. Soalnya sempet khawatir kalau udah latihan tapi ni anak masih ga bisa juga gimana ya? Hehe. Setelah itu merangkaknya ngebut abis. Iseng pula dia, demennya main ke kolong *abis itu ga bisa keluar, pantatnya kejepit hihi* trus nguprekin tempat sampah dan ngejar keset!

Beberapa hari kemudian, dia bisa berdiri sendiri! Huhu terharu 🙂 Dari posisi telentang, dia merangkak trus berusaha manjat pagar crib-nya, dan tadaaaaa…. Hebatnya hehe. Setelah itu… mulai deh semua tempat langsung dipanjatin huf huf. Gempor juga jagainnya ya, but I’m happy. So damn happy hehe.

Plus ni anak makin lucu aja. Dia udah bisa dadagh dengan tangan diputer-puter kayak lagi nari dan tepuk tangan *benernya udah bisa dari 9 bulan sih, tapi sekarang makin lancar*. Udah bisa ngomong mama, papa, apa, mamam dan bo. Bisa joget-joget kalau denger lagu hihi. Yang pasti kalau ngajak dia ke mall sekarang sih enak deh, karena udah ga rewel dan bisa enjoy di mall.

Untuk makanan sih masih sama. Paling sekarang gue suka kasih dia brokoli dan untungnya ga ada keluhan apa-apa. Untuk sarapan kadang-kadang gue kasih misoa, dan dia lumayan suka. Mungkin karena asin kali ya hehe. Gue juga selalu sedia Healthy Times Cereal Mixed Grain kalau pas telat bangun untuk nyiapin sarapan hihi.

*muach, baby boy, mama loves you so much!

Advertisements

December 10, 2009 at 7:36 am 2 comments

.9 months

Sembilan bulan, berlalu begitu cepat ya? Kayaknya waktu di dalam kandungan, menanti bulan ke-9 ini bener-bener lamaaaa banget 😉

As usual, jadwal kontrol ke dokter lagi: imunisasi terakhir di tahun ini. Selanjutnya adalah imunisasi ulangan setelah Josh 1 tahun.

BB: 9,6kg
TB: 76cm

Dokternya khawatir nih karena Josh masih belum menunjukkan tanda-tanda akan bisa duduk sendiri. Pas dicek, katanya sih kakinya masih kurang kuat untuk posisi merangkak itu. Jadi disuruh terus dilatih dan dianjurkan untuk ke terapis kalau 2 minggu lagi masih belum ada perkembangan.

Glek.

Miris juga gue denger terapis. Kesannya kok anak gue kenapa-napa gitu. Tapi setelah dijelaskan, ya kayaknya sih bisa dicoba deh. Terapis ini hampir mirip sama Gymboree, Tumble Tots dll, cuma bedanya lebih terarah aja karena ga ramai-ramai dan ga cuma main-main doang. Ya, setelah diskusi sama Anton kita pikir ga ada salahnya. At least kita tau Josh musti dilatih seperti apa.

Untuk makanan gue masih kasih bubur saring, tapi karena belakangan Josh kayaknya mulai ga suka yang terlalu encer dan halus, jadi buburnya gue buat agak lebih kental. Trus sebagian gue saring, sebagian lagi enggak.

Mulai coba kasih ikan lagi, tapi kali ini kasih kakap merah dengan potongan yang super kecil. Ternyata dia gapapa tuh walau gue sempat deg-degan juga tentunya. Malah kalau gue perhatiin, dia kalau dikasih ikan lumayan lahap, padahal gue sih nyiumnya amis banget 😀 Trus ada tambahan lauk baru: ati ayam kampung, tapi seminggu sekali aja sih.

Yang bikin bingung, ni anak kok tiba-tiba ga suka buah ya?? Why oh why. Aneh banget loh. Padahal dulu dia lahap banget makan buah. Lidahnya bisa melet-melet gitu 😛 Tapi sekarang dia cuma mau jeruk doang. Mungkin alpukat dia masih suka tapi lagi susah banget nih cari alpukat bagus. Akhirnya tiap makan buah musti perang dulu deh. Mulai dari kasih mainan sampai bohongin dia dengan biskuit.

Caranya: biskuit dipotel kecil-kecil, dipegang di tangan kiri sementara tangan kanan siap dengan sendok yang udah ada buahnya. Biskuit disuapin ke mulutnya, tapi begitu dia mangap, buahnya dimasukin hihi. Tapi ya dasar bukan baby lagi, lama-lama dia ngerti juga kalau dikerjain hehe.

*baby, cepat bisa duduk sendiri ya!

December 10, 2009 at 7:12 am Leave a comment

.MPASI 8 bulan

Mulai 8 bulan ini, jadwal bangun-mandi-makan-tidur Josh makin teratur. Jadi biarpun terkantuk-kantuk nyiapin makanan jam 5.30 pagi, gue juga tau kapan dia tidur lagi dan artinya gue juga bisa nyuri-nyuri tidur hehe.

PAGI bubur susu atau oatmeal (masih tetep sama kayak bulan lalu)
SNACK buah
SIANG bubur saring pakai lauk pauk
SORE bubur saring pakai lauk pauk (2 minggu selanjutnya)

Untuk bubur susu, kali ini nyobain tepung pisang dan beras merah, masih produksi Gasol. Josh lumayan suka sih. Pokoknya lebih suka daripada kacang hijau deh hehe. Apalagi kalau yang pisang kan agak wangi tuh.

Untuk buah, gue coba kasih yoghurt (mesem-mesem gitu kalau makan tapi karena gue campur pisang jadi tetap dia lahap hehe). Yoghurtnya merk Yoplait Baby rasa pisang (lumayan enak – menurut gue hehe) dan vanilla (ga berasa). Cuma kalau gue sih tetap prefer Elle & Vire dong hehe. Selain itu Josh juga nyobain peach, dan dia suka. Wah, berkurang deh jatah gue. High maintenance banget tu anak. Bayangin sebiji peach ukuran sedang aja harganya bisa hampir Rp 30.000! Hiks…

Lauknya gue nyobain ikan salmon, tapi ya itu, hasilnya ni anak muntah-muntah ga keruan. Ga tau emang dia alergi atau salmonnya kebanyakan. Sejak itu salmon gue hilangkan dari daftar menu hehe.

Selain itu gue juga mulai kasih bayam ke dia. Sebelumnya ga berani kasih soalnya gue pernah baca katanya bayam itu baru boleh dikasih setelah 9 bulan karena kandungan zat besinya yang tinggi. Tapi karena gue mulai keabisan ide mau kasih sayur apa, jadi ya gue kasih aja deh 😀 Toh bayamnya cuma 2-3 helai daun doang, dipotong kecil-kecil.

*so far sih ga ada yang namanya GTM…

December 10, 2009 at 1:24 am Leave a comment

.CrossStitcher Issue 219 November 2009

Simply buy the stated subject and you’ll know why. Clue: ME 😀

Open Reviewed By You article and there it is: the Koi cross stitch that I made for my father-in-law. In this article, you can send your creation and rate it by yourself. Every creation that’s published will receive free gift. Here are the gift, sent directly from UK.

1. Dark blue Aida
2. A couple of Madeira threads
3. One Anchor thread
4. A box of pink bows
5. Soluble canvas! What a coincidence that I’ve been looking for this but couldn’t find any here. So you can use this canvas if you want to create a cross stitch on a shirt. Once you’re done, just soak the shirt in the water and the canvas will disolve. Isn’t it great?
6. White cross stitch hoop

*thank you, guys! i really like the gift

October 20, 2009 at 3:59 am 3 comments

.MPASI 7 bulan

Untuk MPASI 7 bulan dst, ga gue break down lagi karena udah lumayan terbiasa nyiapin makanannya hehe. Jadwal makannya sedikit berubah:

PAGI bubur susu atau oatmeal
SNACK buah
SIANG bubur saring pakai lauk pauk
SORE biskuit (2 minggu pertama), bubur saring pakai lauk pauk (2 minggu selanjutnya)

Untuk bubur saring gue pakai kaldu ceker ayam 2. Lauk pauknya kombinasi antara ayam (diblender dulu), daging sapi (diblender dulu juga), kacang merah, kabocha, butternut, zucchini, wortel, jagung manis, dan buncis.

Berasnya pakai beras merah dan putih yang organik. Kadang dicampur, kadang beras merah atau putih aja. Pastinya Josh lebih suka beras putih soalnya lebih gurih.

Untuk biskuit masih setia dengan Milna. So far udah nyobain rasa original, apple-orange dan banana. Tapi kalau menurut gue banana kurang enak hehe.

*siap-siap untuk masak 2x sehari…

October 20, 2009 at 1:31 am Leave a comment

.syuh syuh, pergi jauh-jauh!

Bete. Bete. Minggu lalu gue resmi batuk pilek, setelah sekian lama sehat walafiat hehe. Betenya sih bukan karena idung mampet, tenggorokan gatel dan kepala pening, tapi karena ga bisa cium-cium Josh. Huuuuuu….. siksaan terberat deh. Plus, musti pakai masker kalau dekat-dekat Josh. Pengap banget! Ya gue bela-belain lah supaya Josh ga ketular.

Tapiii….

Josh ketular juga! Huaaaa… Pas hari Jumat siang tiba-tiba badannya hangat dan idung agak meler. Tidur siang juga ga nyenyak dan merengek terus. Untung hari itu dokternya praktik, jadi kita buru-buru kesana. Sebelum ke dokter, Josh sempet gue kasih Tempra, soalnya panasnya udah 38 derajat lebih. Sepanjang jalan, di mobil, udah super duper rewel ni anak. Kasian baby-ku.

Kata dokternya sih emang pilek biasa, kemungkinan ketularan gue *hueeee, ya ga ada maksud gitu loh* Ga ada radang sih, jadi harusnya 1-2 hari udah sembuh. Obat yang dulu masih ada, jadi ga beli lagi. Untuk sementara ga makan bubur dulu, soalnya baru disodorin sendoknya aja dia langsung jerit-jerit. Bagusnya ni anak masih mau minum susu. Ugh, sengsaranya, mana kepala gue juga pusing.

Sore itu panasnya udah agak turun, mungkin Tempra-nya mulai bekerja. Jadi Josh bisa bobo, dan gue pun ikutan bobo. Sekitar jam 8, suhunya 37.6 derajat, jadi gue cuma kasih obat pilek. Kata dokter, 4 jam kemudian (berarti jam 12 malem tuh) disuruh cek suhu tubuhnya lagi. Kalau panas di atas 38 derajat dikasih Tempra, tapi kalau enggak ya biarin aja. Jam 11 malem gue cek, masih di bawah 38 derajat. Gue udah pasang alarm untuk bangun jam 12 kurang. Tapi dasar lagi teler juga, gue ternyata salah pasang alarm. Bukannya 23.50, gue malah pasang 11.50. Ya jelas ga bunyi lah!!!!

Jam 3 pagi gue kebangun. Langsung kaget pas ngeliat jam dan buru-buru ke kamar Josh. Duh, kata susternya tu anak dari jam 1 kebangun dan baru aja bobo. Tapi ga lama abis gue masuk, dia udah kebangun lagi, dan badannya puanaasssss. Langsung gue ukur: 38.6 derajat! Panik dah. Untungnya ga lama setelah gue kasih Tempra, panasnya langsung turun dan dia bisa bobo lagi walau masih agak gelisah.

Paginya sih udah ga meler dan suhu badan udah normal. Fiuh…

Tapiii….

Beberapa hari kemudian Josh sakit lagi. Kali ini dia tiba-tiba muntah-muntah. Stres deh gue. Awalnya pas dikasih susu jam 5 pagi, 30 menit kemudian dia muntah. Kita pikir karena abis dikasih susu terus dia guling-guling. Padahal sih biasa juga gapapa, gumoh aja dia jarang. Nah, jam 6.30 kita kasih sisa susunya yang tadi ga abis. Eh, 30 menit kemudian dimuntahin lagi *mulai panik*. Jam 7.30 gue kasih makan biskuit. Makannya sih lumayan lahap dan tetap habis tapi lagi-lagi 30 menit kemudian dimuntahin. Huhu. Udah deh, gue ga tahan, langsung daftar dokter dan ga lama berangkat.

Mana antri dokternya lama pula. Josh udah setengah teler tapi ga bisa bobo. Duh, malu deh nongol lagi di tempat praktek si dokter 😉 Kalau dilihat sih kayaknya ga ada gejala diare *tadi pupunya normal* jadi kemungkinan karena kemarin gue kasih salmon. Wah, gimana sih, Josh, kok samaan kayak mama ga suka salmon hehe. Sukanya sashimi aja ya 😀 Jadi ya dikasih obat sebelum makan supaya meredakan mual, dikasih semacam oralit yang bisa diminum kalau dia muntah lagi dan dikasih vitamin untuk dicampur ke makanannya. Hopefully sih ga diare…

Untungnya ni anak masih mau makan tuh. Walaupun setelah dia makan/minum susu gue selalu was-was menghitung 30 menit pertama. Bagusnya dia ga muntah lagi for the rest of the day. Tapi, pupunya moncor alias cair. Hiks… gue takut banget dia diare. Abis kata dokternya kalau diare dan sampai lemas bisa diinfus. Kasian banget anak gue *tok tok tok*. Semaleman sih ga pupu lagi jadi kata dokternya gapapa, mungkin itu ngebuang bakteri jahat yang ada di perutnya.

Besoknya Josh juga udah ga muntah tapi pupunya masih moncor 2x. Cuma ga terlalu cair sih jadi ya gue banyakin minum air putih aja abis dia ga suka banget sama si oralit itu. Emang aneh sih rasanya. Gue aja ga suka hehe. Besoknya lagi Josh udah sembuh. Bagus deh. Gue jadi bisa istirahat dari rasa panik hehe.

*jangan sakit lagi ya, sayang

October 20, 2009 at 12:55 am Leave a comment

.8 months

Josh udah 8 bulan nih. Mms… tapi kok belum bisa duduk atau merangkak ya *mulai khawatir*. Gejalanya ni anak malah lebih mau berdiri dan kayak mau rambatan gitu. Apa-apa ga ya? Abis kalau baca di buku/majalah, katanya anak bayi lebih bagus ada fase merangkaknya, biar kalau udah gede daya konsentrasinya bagus. Apa-apa ga ya?

Sempat kepikir mau bawa Josh ke baby gym yang di RS Bunda. Tapi ntar disana jadi dipaksa merangkak ga ya? Kan kasian juga, siapa tau emang belum waktunya, bukannya dia ga bisa. Benernya ancang-ancang dia merangkak udah ada sih. Kalau tengkurap badannya udah bisa diangkat tinggi, trus kakinya udah masuk satu. Tapi somehow kok stuck di posisi itu terus ya? Bingung nih gimana lagi cara merangsangnya. Mainan udah ditaruh di depan, samping bahkan di atas, tapi ga epek. Yah moga-moga aja dalam bulan ini dia udah bisa deh.

Tgl 29 October kemarin seperti biasa ke dokter lagi.

BB: 9,3kg (ih kok naiknya ga banyak ya padahal gue pikir setelah makan bubur saring bisa naik 1kg haha)
TB: 74cm

Semua ok sih, selain masalah di atas itu 😦 Padahal kata dokternya, Josh tuh udah kuat loh. Wong sama dokternya kan dicoba, pas Josh lagi telentang, telapak tangannya disuruh genggam jari dokternya, trus sama dokternya diangkat ke posisi duduk, kemudian ke posisi berdiri, dan dia bisa! Wah, ni anak mau langsung lari kali ya hehe.

Pertanyaan kali ini ga banyak, mostly seputar MPASI.

Q: Udah boleh makan bubur kasar belum? Soalnya kalau dikasih bubur saring halus kok belakangan sering dilepeh. Pas dicampur sama bubur kasar malah dia demen, gayanya kayak orang lagi ngunyah steak 😀
A: Boleh-boleh aja yang penting anaknya siap dan ga dimuntahin.

Q: Makan ikan boleh ga?
A: Kasih salmon aja, tapi jangan kebanyakan juga, soalnya ikan laut cenderung bikin alergi.

Q: Makanannya boleh dikasih garam? *Pastinya ini pertanyaan titipan dari mertua gue. Kalau gue sih jelas-jelas ga bakalan kasih garam sebelum Josh umur 1 tahun*
A: Jangaaann *sambil mendelik* – andai mertua gue lihat :-p Kasih keju aja, itu juga jangan sering-sering, biar si kecil merasakan rasa asli makanan.

Q: Kalau malam mustinya masih bangun minum susu atau engga sih?
A: Tergantung anaknya aja, usia segini masih bangun malam wajar kok 🙂
–> Doh, benernya sih gue udah mau menerapkan tidur straight from 12 to 5am. Makanya entah dari jaman kapan itu gue udah suruh si suster kalau Josh minum susu jam 3 takarannya dikurangin. Dasar dia terlalu cinta sama anak gue, kayaknya ga pernah dijalanin tuh. Katanya kasian. Lah?! Ya sutra lah, kan dia juga yang bangun tengah malem hihi.

Q: Makan bubur saringnya udah boleh 2x belum?
A: Boleh aja. Sekali makan siang, sekali lagi makan sore. Usahakan makan sore sebelum jam 6. Makan pagi masih tetap bubur susu.

*moga-moga next month kita bisa pamer gaya merangkak kamu ke dokter ya, Josh*

October 8, 2009 at 8:03 am Leave a comment

Older Posts Newer Posts


Categories

October 2017
M T W T F S S
« Feb    
 1
2345678
9101112131415
16171819202122
23242526272829
3031  

Blog Stats

  • 17,655 hits