Archive for August, 2009

.7 months

Time really flies kalau kita punya anak kecil ya? Kayaknya udah lamaaa banget sejak Josh lahir, padahal dia bahkan belum setahun hehe. Udah banyak perkembangan sejak bulan lalu.

MPASI. Udah makan bubur susu pagi dan siang, plus buah sekitar jam 10.30 dan biskuit sekitar jam 4. Bubur susunya udah setengah mangkok hehe. Biskuitnya udah dua. So far sih Josh pinter-pinter aja makannya, asal jangan pas jam dia ngantuk. Perkenalan buah dulu sebelum sayur ternyata ga terlalu epek karena Josh tetap suka makan sayur walaupun emang ga selahap makan buah. Moga-moga terus begini dah.

Duduk. Dia belum bisa duduk sendiri kok hehe. Tapi Josh udah bisa didudukin di booster seat. Jadi kalau makan ga perlu dipangku lagi. Cuma kalau duduk di booster, wah, rusuh banget. Mungkin karena badan dan lehernya bebas ya, dibanding kalau digendong atau disenderin di stroller. Sepanjang makan tuh nengok kanan kiri terus, ga heran kalau makanannya udah abis, muka Josh penuh dengan bubur 😀

Kayang. Hebat ya hihi. Ya intinya kalau tengkurap, Josh udah bisa mengangkat tangan, dada dan perut sampai membentuk posisi kayak orang kayang tapi kebalik *maksa*. Gue ga tau istilah baby-nya apa hehe. Bertahan sebentar abis itu jatuh, mungkin masih belum kuat. Tapi kakinya udah mulai nekuk. Hore.

Roll over. Saking jagonya, ni anak udah serasa pemain sirkus. Dia bisa ngegelinding mengelilingi crib. Sekarang udah ga bisa deh tuh naruh barang di ujung crib. Waktu itu aja tempat bedak hampir dia makan!

Ngakak. Belakangan Josh makin murah senyum loh. Digodain dikit langsung nyengir. Yang lebih lucu lagi, dia makin hobi ngakak. Pokoknya kalau dikasih mainan baru atau kita melakukan sesuatu yang baru buat dia, pasti deh ni anak ngakak ga ada hentinya. Priceless.

Stop and Smile. Gue punya game sama Josh. Dia kan demen banget mengangkat dan membanting-banting kaki berulang-ulang kalau lagi telentang, plus tangannya kayak menggapai-gapai gitu. Nah, kalau udah terlalu heboh, gue suka bilang ‘Stop’ sambil naruh telunjuk di depan mulut *ngaco ya mamanya, gerakan itu kan mustinya Sssstt :P*. Lah, dia bener-bener berhenti loh, lengkap dengan tangan dan kaki melayang di udara! Sedetik kemudian sih kakinya jatuh, tapi tangannya tetap gitu, sampai gue ngomong ‘Smileeee’ trus dia nyengir sambil lanjut heboh-heboh lagi. Lucu kan? Hehe.

Gigi. Josh udah ada giginya niiihh. Dua di bawah. Baru kelihatan putih-putihnya doang sih, tapi gue udah senang hihi. Kayaknya sih dia ga pakai acara demam dan moga-moga tetap begitu. Paling ngecesnya aja yang tambah parah, dan semua benda pasti akan dia masukin ke mulut trus dia gesek-gesek. Gatal kali ya. Mau ngelihat ni gigi, susahnya minta ampyun. Soalnya kalau gue dowerin bibir bawahnya, ni anak malah ngeluarin lidahnya melet-melet gitu haha. Jadi giginya baru bisa kelihatan kalau dia ketawa lebar atau nangis hehe.

Sembur sembur. Satu lagi gaya baru Josh kalau lagi bete. Kayaknya tiap bulan, adaaaa aja gaya betenya. Belakangan ini dia demen banget monyong-monyongin bibirnya sambil nyembur-nyembur gitu. Beneran nyembur dan beneran nyiprat! 😀

Water Boy. Josh suka banget sama air. Banget. Banget. Demennya ngelihatin semua kamar mandi di rumah. Kalau dengar air mengalir, dia pasti langsung lonjak-lonjak. Kalau mandi udah banjir deh kamarnya karena airnya dia tepuk dan tendang-tendang. Pas diangkat, langsung mewek haha. Hobi barunya, main air di wastafel. Jadi kita nyalain keran trus sambil gendong dia, kita arahin kakinya di bawah aliran air yang bakalan dia tendang-tendang. Boros banget ya hobinya.

Lonjak-lonjak. Josh ga bisa diem! Bagus sih berarti dia aktif, tapi ni anak susah banget disuruh duduk. Kalau mau didudukin, dia ga mau nekuk kakinya, dan akhirnya malah berdiri sambil lonjak-lonjak dengan hebohnya. Dia juga udah bisa ditaruh di baby walker *tapi rodanya ga gue pasang soalnya baby walker kan ga bagus – ini cuma buat di mainan aja*, dan dia bakalan lonjak-lonjak di kurungan itu hehe.

*pintar ya anak mama 😛

Advertisements

August 28, 2009 at 4:18 am Leave a comment

.the baptism

One of the most important days in Josh’s life happened yesterday, 22 August 2009: The Baptism.

Persiapannya ga terlalu rumit. Cukup ambil formulir di gereja paroki lalu diisi. Seminggu yang lalu orang tua disuruh berkumpul untuk rekoleksi. Gue pikir ngapain, ternyata semacam briefing doang sih. Awalnya kita dijelaskan baptis tuh untuk apa, ya teoritis gitu lah 😀 Terus kenapa kita pilh nama baptis itu untuk anak kita, dan terakhir apa-apa yang harus disiapkan di hari H nanti.

Pas membahas tentang arti nama baptis sempat bingung juga sih, soalnya kan kita memutuskan tetap memakai Joshua sebagai nama baptis supaya namanya ga kepanjangan hehe. Untung pas pastornya nanya *duh, serasa sekolah* kita ga kena hihi. Benarnya, Joshua itu saint bukan ya?

Sampai rumah langsung deh buka wikipedia. Ah, aman… ternyata ada tuh Saint Joshua *asal banget ya*. Buka aja kalau ga percaya. Seenggaknya kalau tu pastor nanya lagi, kita udah punya jawabannya 😛

Nah, tibalah hari yang dinanti-nantikan. Kalau pun bukan yang dinantikan oleh Josh (karena dia juga ga ngerti apa yang akan terjadi), at least yang dinantikan oleh gue (karena gue udah beli baju baru khusus buat acara ini hehe).

Seperti biasa, acara dandan Josh tuh jauuuh lebih lama daripada ritual dandan gue. Jadi lah jam 3 lebih kita baru berangkat padahal acaranya mulai jam 3.30. Sepanjang jalan gue udah berdoa aja semoga ga macet, dan emang Tuhan tuh sayang sama kita, jalanan lancar tuh 🙂 Hari itu Josh pakai kemeja putih dan celana panjang putih. Duh, kelihatan udah besar banget nih my baby.

Walah, gerejanya ramai. Maklum isinya anak-anak kecil semua beserta pasukan pendampingnya. Josh sendiri membawa mama-papanya *of course*, suster, bobo, wali baptis *which were Lia & Wen*, asuk *eh, bener ga sih nulisnya?*, oma, opa dan Ii Cia.

Acara mulai jam 3.30 pas. Jangan ditanya khidmat apa engga, karena tentu aja engga. Lah wong isinya cuma orang tua yang berusaha menenangkan anak-anaknya karena suhu udara yang agak panas. Heran juga sih kok tu gereja bisa panas padahal kalau misa biasa yang umatnya penuh sampai ke belakang tetap dingin. Apa anak-anak kecil itu menyerapa lebih banyak udara dingin daripada kita-kita yang udah uzur ini ya?

Josh was doing great. Dia ga rewel. Tapi… ga bisa diam. Doh. Maunya lonjak-lonjak terus, kalau ga kakinya digesek-gesek. Akibatnya, baru tengah-tengah misa sepatunya udah copot 3 kali. Akhirnya gue copot juga dah itu sepatu. Untung kaos kakinya putih, jadi ga terlalu keliatan hehe.

Sepanjang upacara kita 4 kali maju ke depan.

Pertama, untuk dikasih tanda salib sama pastornya. Pas maju, kaos kaki Josh yang sebelah copot hihi. Bandel banget ni anak. Bajunya juga udah berantakan. Kemejanya udah lecek abis dan udah keluar dari celananya.

Kedua, untuk diguyur air. Josh nangis tuh hihi. Mungkin karena ditelentangin dengan paksa ya. Tapi begitu diguyur air, langsung deh diam. Terus pastornya dia sembur: bbbbrrrrrrrtttt 😀

Ketiga, untuk diminyaki. Kali ini Josh udah damai sama pastor jadi dia cuma diam aja pas kepalanya dipijat-pijat dikit buat dikasih minyak. Mungkin ni anak gedenya suka creambath kali ya? Hehe.

Keempat, foto bersama pastor. Nah, disini Josh mulai bete soalnya ramai banget. Gara-garanya tu orang-orang pada ga dengerin kali ya pas awal acara MC-nya bilang bahwa majunya tuh satu-satu kayak orang komuni. Tenang aja, semua pasti kebagian. Eh, adaaa aja orang yang duduk di belakang tau-tau melesat ke depan. Bagusnya Josh ga nangis, tapi dia dengan semangat menyembur-nyembur: bbbbrrrrrrrtttt. Pas digendong pastor, Josh juga ga nangis. Malah pastornya dia ilerin hihi. Hadiah, dari Josh tuh.

Udah deh kelar. Surat baptis bisa langsung diambil di depan, di sebelahnya ada kotak angpao buat stipendium pastor. Serasa transaksi jual beli surat baptis hehe. Abis itu kita foto-foto bentar di depan patung St. Kim Tae Gon dan di Goa Maria.

*you’re officially a Catholic now, baby!

August 22, 2009 at 8:14 pm Leave a comment

.here we go again

Satu bulan berlalu dan hari ini Josh harus kembali ke dokter lagi untuk imunisasi.

BB: 8,7kg
TB: 71cm

Untung juga Josh makannya lumayan pinter jadi BB-nya naik lumayan tapi kok beberapa bulan belakangan panjangnya cuma naik dikit-dikit ya hehe. Tapi gapapa deh, kata dokternya masih dalam ukuran normal kok.

Pertanyaan kali ini hanya seputar makanan. Katanya sih sebelum mulai bubur saring, dicoba dulu makan 3x sehari. Jadi seminggu ke depan Josh akan sarapan bubur susu (+ sayur kalau mau); siang buah; sore (yah jam 3/4an gitu deh) biskuit. Minggu depannya lagi sarapan bubur susu; siang bubur susu; sore (jam 3/4) biskuit; (jam 5) buah. Atau bisa juga buahnya di antara bubur susu.

Untuk buah antara lain bisa makan pisang, jeruk baby, pepaya, alpukat, pir hijau dan apel. Tapi untuk apel kayaknya ga akan gue kasih lagi deh sementara ini soalnya kemarin abis makan apel, pupunya keras banget sampai nangis. Kasian. Kalau sayur bisa wortel, kacang merah, kacang polong, labu kuning dan brokoli. Tapi brokoli juga ga akan gue kasih dulu mengingat Josh ada sejarah kolik.

Oya, kuning telur juga baru boleh 9 bulan. Kemarin Josh langsung bisulan abis makan kuning telur. 3 buah di jidatnya hihi. Eh, bukan salah gue. Mertua gue tuh yang maksa. Akhirnya dia panik sendiri dan beli obat bisul yang bagusnya tokcer, jadi besokannya udah hilang. Kadang dia suka ga mau dengerin gue dan hidup dengan aturannya sendiri sih 😀

Development Josh juga udah bagus karena dia udah bisa ngesot maju dan ngiderin tempat tidur. Tinggal dilatih terus dan ga lama dia pasti bisa duduk atau merangkak. Asal mertua gue engga gendong dia aja tiap kali tu anak merengek.

*semangat, Josh!!!

August 18, 2009 at 10:59 pm Leave a comment

.watta day

Fuh… yesterday might be one of the longest days in Josh’s life 🙂

Kemarin adiknya Anton merit dan gue bersyukur gue sudah melewati itu semua hehe. Jadi ingat betapa capeknya hari yang dianggap Big Day itu. Kalau the groom sih enak, tapi yang jadi bride nih yang sengsara. Gue dulu bangun jam 3 pagi untuk didandanin! Acara padat banget sampai malem di tempat pesta. All I wanted to do was sleep. Lepas high heels, ganti piyama, bersihin make up, keramas dan bobo.

Gue sempet iri sama keluarga yang bisa santai-santai tapi ternyata, jadi keluarga yang merit juga sama repotnya hehe. Gue bangun jam 7 pagi untuk ke salon. Pulang langsung ganti baju dan nemenin beberapa anggota keluarga besar yang udah datang. Ga lama groom sampai dan setelah groom and bride ketemuan, ada tepai. Kali ini gue yang di-tepai-in loh 😀

Selesai tepai, gue dan Anton diutus jadi pihak keluarga yang mengantar bride ke tempat keluarga groom. Untungnya kita ga perlu stay, cukup basa-basi sebentar, langsung balik ke rumah, dan makan. Laper berat, euy. Setelah ‘mempersiapkan’ Josh, kita langsung berangkat ke gereja. Pastornya langsung jadi one of Anton’s favorite, karena cepat, ga banyak dinyanyiin dan ga bertele-tele hihi. Males bener ya laki gue.

Dari gereja buru-buru balik ke rumah untuk mandi dan make up buat malam. Pas bener tuh waktunya, jam 5.30 sore kelar, lalu kita langsung ke tempat pesta, tentu aja dengan membawa Josh. Moga-moga dia ga rewel deh.

Enaknya jadi keluarga: bisa duduk di VIP section hehe. Lagian kan ceritanya gue bawa bayi. Josh sih senang banget banyak orang, apalagi bokap gue dengan semangatnya gendong dia sana sini. Disuruh pakai stroller ga mau, padahal complain karena Josh berat. Ye, salahnya sendiri ya 😛

Sekitar jam 7 malam pesta dimulai. Wuih, hebat juga mereka. Entrancenya: the groom nyanyi lagu Afghan di dekat panggung dan the bride melanjutkan dengan bait kedua sambil naik dari bawah. Tapi setelah dipikir-pikir kenapa bride-nya yang naik tangga ya? Kan harusnya groom aja. Lagian kesannya jadi the bride yang ‘mengejar’ the groom hihi. Ga penting banget ya 😀 Anyway, mereka lalu ketemuan di titik tengah dan dansa plus wedding kiss. Gue sih ga bakalan mau dah disuruh begitu hehe.

Setelah kata sambutan dari groom, wedding cake dan pouring champagne, akhirnya tiba lah waktu makan hehe. But my poor husband was a bit disappointed karena harusnya sebelum makan ada doa makan dulu dia yang harusnya baca doa! Gaya bener ya, padahal kalau disuruh doa malem di rumah aja susah bener…

Makanannya lumayan enak sih, apalagi karena ga perlu antri 😛 Ada Baskin Robbins pula. Nyum nyum. Josh sempet rewel bentar sih, karena dia laper dan ngantuk. Tapi trus dia bobo tuh, jadi kita taruh aja di stroller hehe. Mamanya bisa lanjut makan deh.

Abis foto keluarga, kita langsung beres-beres untuk pulang. Sayangnya, Josh udah bobo jadi ga ikutan deh. Untung sebelum pesta dimulai sempat foto keluarga inti dulu sama josh – walaupun ni anak malah ngeliatin air mancur yang ada di depan panggung hihi.

Congrats to Wen & Lia! May you live happily ever after. Jangan lupa cousin buat Josh ya hihi.

*lepas high heels, ganti piyama, bersihin make up, keramas dan bobo

August 10, 2009 at 4:21 am Leave a comment


Categories

August 2009
M T W T F S S
« Jul   Sep »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Blog Stats

  • 17,908 hits