Archive for July, 2009

.6 months

Wah, setengah tahun! Sebentar lagi ultah pertama deh hihi. Let’s see, Josh udah bisa apa aja ya di usianya yang 6 bulan ini.

Roll over. Pastinya udah lancar banget. Malah maunya tengkurap terus padahal kadang masih ngantuk abis bangun tidur. Hasilnya ya baru tengkurap beberapa detik langsung merengek minta diangkat hihi.

Tengkurap-telentang. Udah bisa, cuma kadang suka males *ampun dah*. Kalau lagi kasihan gue balikin tapi kalau lagi cuek ya gue diemin aja sampai dia teriak-teriak πŸ˜€

Babbling. Tergantung mood. Seringnya diam aja, padahal kita udah ngajak ngomong sampai dower. Tapi bisa tiba-tiba dia ngoceh-ngoceh sendiri ga ada hentinya. Kadang kalau lagi digendong mau bobo kan kita biasa suka nyanyi tuh, dia ikutan nyanyi haha.

Ketawa. Lah, ini anak kok kalau ketawa jarang banget ada suaranya. Heran gue. Kalau pun lucu banget paling dia nyengir luebar sekali sampai matanya hilang *padahal Josh matanya besaar* tapi ya ga ada suaranya hihi. Mahal. Golden voice kayaknya.

Duduk. Kalau duduk sendiri sih belum bisa, tapi kalau disenderin di sofa udah ga oleng-oleng. Cuma dasar ni anak ga bisa diam, jadi kalau disenderin, badannya berusaha maju, jadi lah dia terkulai πŸ™‚

Lonjak-lonjak. Bisa banget. Kalau lagi dipangku suka uget-ugetan sendiri kayak mau merosot. Oh, ternyata dia minta diberdiriin. Jadi lah kita yang pegal karena musti nahan dia yang dengan hebohnya lonjak-lonjak.

Galak. Ih, iya, cowok yang satu ini galak banget. Kalau minta gendong, dia ga nangis tapi menggeram. Buset dah. Belajar dari siapa nih?

Makan. Yup, seperti yang udah gue bilang, Josh akhirnya bisa makan solid juga. So fa so good sih. Cukup menerima apa pun yang mamanya bikin hihi.

*ah, time flies…

Advertisements

July 30, 2009 at 2:24 am Leave a comment

.time for solid

Kemarin Josh divaksin lagi, kali ini Hep B dan IPD. Agak deg-degan nih gue soalnya waktu pertama kali vaksin IPD, malamnya Josh demam. Besok siangnya sih udah sembuh tapi ya tetap aja khawatir 8O.

BB: 8,1kg
TB: 70cm

Seperti biasa selalu ada sesi tanya jawab, tapi kali ini singkat aja kok, dan semuanya seputar MPASI.

Intinya Josh udah boleh mulai makanan solid. Kata dokternya bisa dimulai dengan pisang di pagi hari dan biskuit yang dicampur susu di sore hari. Hemm, sempat bingung juga gue. Bukannya lebih baik bubur susu dulu baru sayur dan buah? Tapi katanya gapapa, ya udah deh gue nurut aja, kan dokternya juga tau ‘riwayat’ makannya Josh.

Dari rs, gue dan Anton drop Josh dan suster di rumah trus kita lanjut ke ITC Cempaka Mas. Tujuan utama ya ke Audrey, belanja keperluan Josh.

1. Pampers Goon buat stock as usual.
2. Sebamed Care Cream. (Untuk jaga-jaga aja sih. So far Josh ga pernah kena diaper rash tapi kadang-kadang selangkangannya suka merah).
3. Zwitsal Skin Protector. (Gue panik karena tiba-tiba di suatu pagi kaki kanan Josh bintik-bintik merah!)
4. Botol susu Dr. Brown’s. (Setelah googling sana sini, gue menemukan bahwa botol susu BPA Free yang beredar disini tuh terbatas, antara lain Medela (all free), Avent (beberapa), Dr. Brown’s (beberapa) dan Tommy Tippee (beberapa). Tapi karena yang ada ukuran kecil dan sedang cuma Dr. Brown’s akhirnya gue beli merk itu.)
5. Baju tangan pendek dan celana panjang Josh. (Kasihan banget my baby, karena badannya agak panjang jadi baju dan celananya udah pada ngatung :D.)
6. Plastic bib.
7. Takahi Slow Cooker 0.7lt. (Persiapan untuk makan bubur.)

Masih ada waktu before lunch, jadi kita ke Carrefour. Grocery shopping sekalian beli susu dan biskuit Josh.

Karena sorenya gue harus balik lagi ke rs untuk suntik HPV yang kedua, jadi ga sempat kasih Josh his first solid. Save it for tomorrow deh :P.

Thank God Josh ga demam! Tadi pagi dia tetap ceria seperti biasa. Fuh… lega deh. Berarti hari ini bisa mulai makan. Hore. Hehe.

Gue colongan 2 hari nih makannya. Biar lah. Tadinya emang mau dipasin tanggal 25, tapi berhubung gue mau ambil baju paginya dan siangnya mau ke mal cari baju buat Josh akhirnya gue undur jadi Jumat. Eh, tau-tau dikabarin kalau baju yang satu lagi udah kelar, jadi udah bisa diambil, dan berhubung tempatnya agak jauh jadi ambilnya musti pagi. Nah, tuh, mundur lagi kan berarti? Jadi gue putuskan hari ini deh, 23 Juli 2009 :).

Percobaan 1: Pagi jam 10.00. Gagal. Pisangnya sama sekali ga masuk. Oh, ternyata Josh ngantuk hihi. Akhirnya dikasih susu deh.

Percobaan 2: Siang jam 12.00. Lumayan sukses. Pisang dikerok 1/4 dan keluar masuk mulut walau akhirnya ditelan juga. Tapi mukanya setengah bingung, setengah jijik hihi. Mungkin aneh yah ngerasain tekstur yang beda dari yang sehari-hari dia minum. Wangi dan manis pula.

Percobaan 3: Sore jam 3.30. Sukses! Biskuit Milna 1/3 dilumat dengan susu (ga pakai takaran, kira-kira aja biar lebih kental sedikit dibanding susu yang diminum sehari-hari). Awalnya masih keluar masuk, tapi lama-lama malah minta terus :P.

Duh, senang-senang. Besok masih pisang lagi nih. Penasaran, mau coba dulu sampai 3 hari hehe. Abis itu apa ya? Mungkin jeruk trus maunya sih nyobain bubur susu tapi entah deh paduka ratu bilang apa haha. Gue kan benarnya ga mau jeruk dulu, tapi dia bilang gapapa, dan you know it is so damn hard to debate with her specially if Josh is involved. Jadi ya belajar bersabar aja dah yang penting Josh sehat.

*kapan-kapan kita makan Tony Roma’s ya sayang πŸ™‚

July 23, 2009 at 6:40 am Leave a comment

.jobless

Yup, gue resmi jadi full time mom atau bahasa resminya penggangguran haha. Kacau dah company gue. Masa tau-tau menyatakan bangkrut. Crut. Gosipnya sih emang udah ada sejak bulan lalu tapi atasan ga ada ngomong apa-apa jadi yah kita pikir cuma gosip atau at least ga jadi lah.

Trus tiba-tiba beberapa minggu yang lalu gue dapat kabar ga enak dari teman kantor. Dia bilang kemungkinan besar sudah tidak ada bulan depan. Walah. Bulan Juni kemarin gaji udah dibayar, itu pun benarnya sempat ga mampu bayar πŸ˜€ Nah, kepastian untuk bulan ini diundur mulu.

Sampai akhirnya last Friday gue disuruh datang ke kantor karena si bos mau adain floor meeting. Ya sudah lah gue terpaksa meninggalkan kehangatan tempat tidur dan bangun pagi demi datang ke kantor.

Ih, emang dasar bule ya, ga pakai basa basi. Udah aja gitu langsung dia bilang bahwa company bangkrut dan cabang-cabang di negara lain pun udah ga beroperasi. Hari itu juga kita disuruh packing dan sorenya akan ditelepon sama orang HR untuk ngomongin pesangon. Parah ya.

Jujur gue aja agak shock dengarnya padahal kan gue udah ga terlalu ambil pusing karena sejak gue part time, rasa belongin sama company juga udah berkurang hehe. Apalagi yang lain ya? Ga heran beberapa orang sampai nangis. Ya iya lah, kebayang dong reaksi keluarga di rumah??

Yang nyebelin tuh, ga ada tenggang waktu, at least satu minggu lah. Ini masa langsung saat itu juga. Kelihatan banget company ga punya management yang bagus. Ga mungkin dong kalau mereka juga baru tau bahwa company akan bangkrut pagi itu juga? Trus dengan seenaknya kita disuruh pulang dan ditelepon. Macam mana tuh? Bukannya harusnya kita dikasih tau pesangonnya face to face ya? Kesannya kalau ditelepon kita ga bisa tanya dan komen macam-macam jadinya.

Berhubung gue ga akan dapat pesangon at all *monyong ya, tau gitu gue ga part time dulu hehe*,Β  ya gue langsung minta dijemput aja sambil pulang barang-barang gue. Dikit kok, cuma satu dus. Tapi dusnya gede bener dah. Hampir 4 tahun gitu loh, dan setelah diberesin, gue baru nyadar Doraemon gue di kantor banyak juga yah πŸ˜›

Untungnya karena gue udah part time, jadi gue udah terbiasa di rumah aja. Walau kadang pasti agak bosan sih, tapi yah I’m trying to enjoy it aja. Bersyukur banget gue masih ada suami yang bisa support keluarga. Ga kebayang deh gimana rasanya teman-teman cowok gue yang udah punya istri dan anak. Mau makan apa? Uang pesangon kan ga bisa untuk selamanya, mana katanya ga terlalu banyak pula.

Sedihnya, karena gue udah terlanjur sayang sama teman-teman team gue. Sebel deh jadi musti pisah-pisah gini. Untung kemarin itu kita sempat mulai arisan, jadi hopefully kita bakalan masih bisa ketemuan tiap awal bulan untuk arisan.

Gosipnya lagi, akan ada spin off dari company ini untuk bagian creative aja. Tapi sekali lagi, semua masih ga pasti. Plus rasanya kok gue ragu ya dengan kelanjutan spin off ini kalau yang berkutat masih orang-orang itu aja. Tau deh, selama ini gue ga terlalu sreg dengan management-nya. Not telling that I could do that. Tapi gue ngerasa kalau mereka-mereka itu terlalu banyak memikirkan keluar dan bukan ke dalam. Terlalu banyak perencanaan jangka panjang dan ga berani ambil resiko – jadinya kesempatan yang ada mungkin udah diembat sama company lain deh.

Yah kita tunggu aja kabar si spin off ini. Gue sih ga mengharap banyak. Mending ga usah dipikirin dulu sampai emang benar-benar resmi ada. Sekarang yah gue menikmati aja my very very free time ;-)

*lanjut kristik aja deh…

July 15, 2009 at 2:23 am Leave a comment

.first visit

Hari ini Josh keluar rumah lagi *hore*. Permohonan ijin kali ini berjalan dengan cukup lancar karena dalam proposal kita hanya akan mengajak Josh ke rumah ortu gue di Tomang πŸ˜€ Maka berangkat lah kita semua dengan muka gembira di hari Sabtu yang cerah itu. Yang ga ceria cuma muka mertua gue hehe. Pokoknya dia wanti-wanti, “Jangan ke mal yah, banyak penyakit.” Iya, iya. Cuma ngangguk doang mah ga susah lah hehe.

Sepanjang jalan Josh bobo dengan nyenyaknya. Perhentian pertama, ke rumah Ance & Ela, temennya Anton yang baru aja punya baby girl. Dasar anak gue emang demen banget kali ya goyang-goyang di dalam mobil, begitu sampai, dia langsung bangun hihi. Di dalam, Josh bengong – hal yang selalu dia lakukan kalau ke tempat baru. Ugh, baby-nya imut banget. Mungil sekali. Can’t believe that Josh used to be that small!

Next stop: rumah oma dan opa. Wuah, senang banget mereka dikunjungi sama cucunya yang ganteng ini *namanya juga anak sendiri, boleh narsis dong ;-) Langsung deh tu anak digendong sana sini. It means mama dan susternya bebas tugas untuk sementara, bisa leha-leha hehe.

Jam 11.30 kita berangkat ke Grand Indonesia dan langsung nongkrong di Kiyadon – laper berat nih. Somehow layout tempat duduknya bikin ni tempat berasa sempit. Gelap pula. Bahkan Josh sempat nangis loh pas masuk πŸ˜›

Akhirnya kita gantian bawa dia lihat-lihat di luar. Dia senang banget tuh ngelihatin mainan-mainan yang ada di GI. Kalau pas kereta lewat, dia bisa bengong hihi.

Selesai makan kita langsung ke Seibu, rencananya mau cari baju yang agak formal untuk dipakai Josh pas kawinan Lia, adiknya Anton. Muter sana sini, eh kok kebanyakan baju casual yah? Akhirnya nemu juga sih merk Elegance yang lagi sale. Kemeja cuma IDR35,900 (yah sekitar segitu lah, gue lupa tepatnya berapa). Abis itu kita ke Mothercare. Dapat satu stel yang semi formal (polo shirt garis-garis, vest dan celana bahan dengan warna biru putih), lucu banget. Agak mahal sih tapi gue terlanjur jatuh cinta. I’m so damn sure thatΒ  my baby will look handsome wearing this outfit :D Plus gue juga beli cargo pants warna coklat gelap yang bisa digulung jadi shorts. Lucuuuu.

Selesai sudah. Akhirnya Josh ke mal juga ya hihi. Yang ke Dharmawangsa mah ga dihitung dong. Overall oke lah. Josh ga rewel kok kecuali pas dia ngantuk dan lapar. Well, who doesn’t? Mamanya aja rewel kok kalau ngantuk dan lapar haha.

Seru sih bawa Josh jalan-jalan, tapi kalau sering-sering kayaknya males juga hehe. Ribet euy. Semuanya musti fokus ke Josh. Kalau Josh lapar, ya musti berhenti dulu. Kalau dia lagi seru lihat sesuatu, ya musti diam dulu. Belum lagi bawaan gue banyak banget, ngalahin orang mudik! Tapi gue tetap senang kok introducing the world to Josh, and Josh to the world πŸ™‚

*next visit kemana ya…

July 13, 2009 at 4:38 am Leave a comment

.suntik suntik

Kali ini yang disuntik bukan Josh tapi mamanya ;( Senin kemarin gue kontrol IUD ke dr. Boy sekalian ambil hasil pap smear. Fuh, thank God hasilnya bagus πŸ™‚ Pas di-USG juga posisi IUD baik, semua ok. Harusnya gue bisa pulang dengan senyum luebar.

Tapi dengan bodohnya gue mengumpankan diri sendiri ke jarum suntik. Abis gue penasaran sama yang namanya vaksin HPV. Kata temen, vaksin HPV itu lebih baik untuk yang belum ternoda *alias belum kawin gituuuu*. Buat kita-kita ini ya useless. Tapi pas gue tanya dr. Boy, dia bilang dulu sih emang vaksinnya lebih dikhususkan untuk yang belum menikah *atau ya, yang belum berhubungan seksual lah* tapi sekarang yang udah pun boleh. Namanya juga untuk pencegahan. Kalau emang ada biaya, kenapa engga? Better save than sorry, kan?

Ya sudah, kembali lah gue ke balik tirai. Ugh, lumayan juga. Ga sakit sih, tapi abis itu tangan pegel banget. Sampai sekarang baru agak mendingan nih pegelnya. Tapi bulan depan, ada suntikan kedua. Trus 6 bulan yang akan datang, suntikan ketiga. Abis itu udah deh. Hore.

Nah, ceritanya gue mau share dong ke temen-temen kantor tentang pentingnya vaksin ini. Apalagi mereka kan belum pada menikah tuh. Eh, malah pada ketakutan, takut diobok-obok katanya hihi. Tapi penasaran juga soalnya mereka juga pernah denger pentingnya vaksin ini. Tau-tau satu temen gue nyeletuk bahwa dia pernah denger pap smear untuk yang belum menikah.

Langsung deh gue search sana sini, dan menemukan fakta bahwa pemeriksaan itu ada dua jenis: pap smear dan IVA (Inspeksi Visual Asetat). Jadi ternyata tindakan yang gue jalani kemarin itu adalah IVA, bukan pap smear. Du du du. IVA itu banyak dilakukan karena lebih murah, lebih nyaman, cepat dan sederhana. Pantesan gue bingung, kok banyak orang bilang pap smear itu agak ga enak padahal gue malah ga berasa apa-apa πŸ˜€

Gue jadi penasaran mau nanya ke dr. Boy kenapa gue dapat tindakan IVA instead of pap smear padahal gue udah menikah *anak satu pula haha*. Soalnya sekilas gue baca, pap smear itu memberikan hasil yang lebih akurat dari IVA. Sayangnya pertanyaan ini harus gue pendam sampai next month vaksin kedua. Sementara ini gue cukup puas dengan jawaban gue sendiri bahwa MUNGKIN dilakukan IVA dulu lalu kalau *tok tok tok* hasilnya mencurigakan dilanjutkan dengan pap smear idea

*ah, i learn something new from just a simple thing

July 1, 2009 at 6:05 am Leave a comment


Categories

July 2009
M T W T F S S
« Jun   Aug »
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

Blog Stats

  • 17,908 hits